Rabu, 30 November 2011

Apa itu detonation?

Detonation(detonasi–dalam bahasa Indonesia tidak ada istilah detonasi–) adalah salah satu cabang ilmu dari pembakaran. Dalam pembakaran sendiri, klasifikasinnya banyak, bisa didasarkan pada bahan bakarnya (gas, padat, cair, hybrid), cara bercampurnya bahan bakar (premix, difusi), tingkat olakan dari apinya (laminar, turbulance), atau didasarkan pada kecepatan rambat pembakarannya (deflagrasi, detonasi), dan masih banyak klasifikasi pembakaran yang lain.

Dari paparan di atas dapat simpulkan bahwa detonasi adalah bagian dari ilmu tentang pembakaran yang dibedakan/didasarkan pada kecepatan rambat pembakaran itu. Batasanya apa? Apa yang membatasinya, sehingga disebut deflagrasi dan detonasi? Batasnnya adalah kecepatan suara (sonic speed) sesaat (local)dari media campuran bahan bakar dan oksidiser. Misal bahan bakarnya adalah gas LPG dan oksidisernya adalah udara, maka kecepatan suara tersebut didasarkan dari campuran LPG + udara.
Jika kecepatan rambat pembakarannya dibawah kecepatan suara (subsonic) makaproses pembakarannya disebut deflagration (deflagrasi–tidak ada terjemahan yang tepat dari deflagration dalam bahasa Indonesia–). Apa ciri-ciri pembakaran deflagrasi ? Ciri-2 yang utama adalah tekanan padasaat proses pembakaran tersebutsedikit lebih rendah dari tekanan awalnya –biasanya 2 % lebih rendah–. Misal tekanan awalnya adalah tekanan atmosfir (101 kPa) maka pada saat proses pembakaran deflagrasi katakanlah tekananya menjadi 99kPa.
Dan jika kecepatan rambat dari pembakarannya diatas kecepatansuara (supersonic), maka proses pembakannya disebut detonation. Ciri-cirinya adalah terjadinya peningkatan tekanan yang drastis (discontinuity) pada saat proses pembakaran. Diskontinyuiti tekanan tersebut disebut shock wave.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar