Selasa, 29 November 2011

Kerusakan bearing akibat “internal current”

Internal current” hampir terjadi di semua mesin rotary, mesin yang terdiri dari Stator/bagian diam dan rotor/bagian perputar. Hal ini terutama di mesin2 berukuran besar : motor, generator, steam turbine, compressor centrifugal dll. Secara sederhana dapat dikatakan bahwa karena proses rotasi rotor, maka dalam dirinya timbul voltage, sehingga timbulah arus listrik dalam rotor mengalir ke poros lewat bearing terus mengalir ke ground. Ada juga yang menyebut electrostaticcurrent yang harus didischarge/dibuang
Ini jika tidak di rencanakan dengan membuat sistem discharging , berakibat merusak bearing. Arus yang mengalir dari poros ke bearing berupa loncatan aliran sehingga menimbulkan bekas seperti bunga api.

Bagaimana cara pencegahanya.
Biasanya mesin2 besar sudah di design oleh pabriknya, sedangkan kita hanya perlu tahu mengapa demikian dan bagaimana memelihara selanjutnya.
Motor/generator ukuran tertentu, bearingnya sudah dilapisi isolasi. Sehingga dapat mencegah aliran listrik dari poroslewat bearing kemudian ke body.
Memasang brush dan dihubungkan diUjung poros. tujuanya memberi kan jalan arus mengalir lewat brush terus ke ground.
“Jadi kita harus memelihara kondisi kedua hal tsb. tatap dalam keadan berfungsi dengan baik. Atau mengganti bila kondisinya kurang berfungsi”
Bahasan sedikit : Sebab timbul arus listrik
Arus frekwensi rendah
Ada di gelombang sinus motor yang disebabkan oleh material atau kontruksi yg tidak simitris. Arus ini bisa timbul di bearing atau kesemua bearing. Dapat dieliminir dengan material isolasiagar tidak mengalir dari shaft ke bearing
Arus frequency tinggi
Timbul saat switching motor arus ini juga mengalir melalui shaft dan bearing.Dieliminir dengan memasang isolator antara bearing dan shaft
Mengapa timbul arus?
Voltage timbul karena “homopolar flux”. Flux mengalir ke senter shaft motor dan karena ‘alternating flux’ memotong shaft motor.
Flux Umumnya timbul pada high-speed, rotor unbalance , Airgap tidak rata.
Alternating current
Sebagai hasil dari asymmetrical magnetic properties pada stator atau rotor core.
Electric steel tidak totally homogenous sehingga flux pathsdi motor tidak semua symmetrical
Asymmetrical flux menembus steel menghasilkan garis flux tertutup pada shaft.
Akan menghasilkan arus mengalir ke shaft, ke
bearings, terus ke frame kembali lagike bearings
Perencanaan/pencegahan memperhatikan
Membuat mesin lebih simitris
Menginsulasi antara bearings dan shaft
Meng-improve grounding connection dari motor ke driven.
Meng-Insulasi coupling antara motor dan driven equipment.
Shaft diberi gounding .

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar