Sabtu, 12 November 2011

Penyebab Utama Kerusakan Mesin

Kerusakan mesin tergolong dalam tiga bagian,mulai dari yang ringan,sedang hingga berat.Nah, untuk kerusakan berat,ada empat penyebab utama (untuk mesin non-turbo). Namun bila Anda cukup cermat,mengetahui ciri dan fungsi komponen vital,serta menjaga dan merawatnya,niscaya kerusakan bisa dicegah. Untuk itu,tindakan preventif diperlukan. Inilah kerusakan vital dan langkah preventifnya. "Overheat" Untuk mesin modern yang sudah dilengkapi komputer,bila beroperasi melebihi batas suhu kerja, maka komputer otomatis akan melindungi dengan cara menonaktifkan mesin secara bertahap. Misalnya,komputer akan menghentikan kerja kompresor AC,berlanjut ke mode aman (safe mode), hingga saatnya mesin dihentikan secara total.Namun, mesin era 1990-an belum dilengkapi komputer.Gejala overheat bisa dideteksi dengan munculnya gejala knocking saat berakselerasi. * Langkah preventif.Periksa cooling system dan jumlah oli mesin secara berkala. Perhatikan indikator suhu mesin saat timbul knocking.Kebocoran oli. Berkurangnya jumlah oli mesin secara drastis akan menyebabkan friksi pada komponen yang bergerak.Dampaknya,suhu mesin tinggi (overheat) dan keausan luar biasa. Penyebabnya adalah kerusakan pada baut penutup lubang pembuangan oli akibat terkena hantaman benda keras atau kondisi sil-sil di mesin kurang bagus. Perlu juga cermati indikator oli yang akan menyala bila kekurangan pelumas. * Langkah preventif.Periksa oli secara berkala.Jangan menganggap remeh indikator oli yang menyala.Itu menandakan bahwa pompa oli kehilangan tekanan. "Water hammer" Air tersedot ke ruang bakar akibat menerjang genangan air yang tinggi.Air yang jauh lebih padat dari udara,sampai memenuhi ruang bakar, tentu tidak dapat tekanan saat mesin bekerja pada langkah kompresi.Dalam kondisi katup tertutup,tekanan air akan menghancurkan komponen terlemah di ruang bakar,yakni piston. * Langkah preventif. Ketahui ketinggian saluran masuk udara di mesin. Buka busi, lalu start mesin untuk mengeluarkan air di ruang bakar. "Timing belt" Fungsinya sebagai penyelaras putaran kruk as dan katup sehingga keduanya tidak berbenturan. Namun,fatal akibatnya bila belt yang menghubungkan kedua mekanisme ini putus secara tiba-tiba. Kerusakan tak terelakkan lantaran piston akan menumbuk katup yang berada dalam posisi membuka.Bila hal tersebut terjadi dalam putaran mesin tinggi, maka blok mesin bisa pecah.Kondisi ini bisa diminimalkan bila Anda tahu kerusakan yang terjadi.Mesin dengan perbandingan kompresi rendah atau yang dilengkapi turbocharger atau supercharger cenderung memiliki peluang lebih kecil terhadap kerusakan. * Langkah preventif.Ganti timing belt secara berkala sesuai rekomendasi. Percepat penggantian timing belt.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar