Selasa, 06 Desember 2011

SISTEM PELUMAS MESIN

Apabila mesin mulai distart, gesekan antara bagian-bagian mesin akan mengurangi tenaga mesin. Oli pelumas yang memberikan pelumasan secara tetap pada bagian-bagian mesin untuk mencegah dan membatasi keausan. Pelumasan ini dilakukan oleh sistem pelumasan mesin.


FUNGSI MINYAK PELUMAS
1. Membentuk lapisan (oil film),
Mencegah kontak langsung permukaan logam satu dengan yang lainnya. Mengurangi gesekan, mencegah keausan dan panas.
2. Mendinginkan bagian-bagian mesin.
3. Oli berfungsi sebagai perapat (seal) antara torak dan dinding silinder.
4. Oli mengeluarkan kotoran dari bagian mesin.
5. Melindungi bagian-bagian mesin dari karat.

CARA PEMERIKSAAN MINYAK PELUMAS

1. Tempatkan kendaraan ditempat yang rata
2. Apabila kendaraan habis perjalanan/ panas, tunggu 30 menit
3. Apabila kendaraan dalam kondisi dingin hidupkan 1-3 menit kemudian matikan

4. Tarik batang pengukur minyak dan bersihkan dengan kain lap, kemudian masukkan kembali dengan tepat.

5. Tarik kembali batang pengukur kemudian perhatikan :

6. Periksa volume minyak ,harus pada level F dan L pada batang pengukur

7. Periksa Viskositas (kekentalan minyak) dengan jari tangan

8. Periksa perubahan warna minyak mesin

PERUBAHAN WARNA MINYAK MESIN

Warna merah berarti minyak tercampur bensin

Warna kelabu berarti bercampur serbuk bantalan

Warna susu berarti bercampur dengan air

Warna coklat berarti bercampur dengan karbon

Minyak pelumas mesin bensin disarankan menggunakan minyak dengan tingkat kekentalan (viskositas) SAE 30 atau 20W/50 dengan API service SE keatas

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar